Pabila Mungkin




Pabila mungkin
Aku mengetuk pintu kamarmu malam itu
Secuil rasa ingin kubagi
Berharap kau mendengar tanpa perlu membuka hati

Pabila mungkin
Ada dua cangkir teh hangat di meja, untuk kita berdua
Membangun percakapan mesra dan penuh warna

Pabila mungkin
Aku sediakan bahu untukmu bersandar,
Kala tangismu pecah dan tanganmu bergetar

Pabila mungkin
Sebuah lagu ingin kucipta untukmu,
Kau dengarkan itu setiap malam hingga redupmu berlalu

Pabila mungkin
Kulihat rias senyummu di pagi hari, kala sinar mentari mengintip pelan dari teralis besi

Pabila mungkin
Itu semua terjadi, bukan sebatas fiksi atau narasi-narasi penyejuk hati.

Blitar, 5 Januari 2023
Ahmad Fahrizal Aziz

Ahmad Fahrizal Aziz

Blogger dan Aktivis Literasi

Posting Komentar

Tinggalkan komentar di sini, terima kasih sudah mampir di blog ini ya.

Lebih baru Lebih lama

Formulir Kontak